Rabu, 04 Juli 2012

Lupa = Saat dimana kamu membutuhkan kantong Doraemon (Part 1)

Lupa: tidak ingat lagi, tidak sadar; tidak teringat; tidak diingat; lalai; lupa akan sesuatu
Oke, itu kalo yang ngomong Kamus. Kalo buat aku, Lupa adalah saat-saat dimana kamu bener-bener membutuhkan kantong ajaib Doraemon..

Mungkin gara-gara aku udah pengalaman dalam hal lupa-kelupaan, setiap sebelum pamit pulang habis maen dari rumah temen pasti aku bilang "ntar kalo ada yang ketinggalan besok bawain yaaa.." dan cara itu terbukti ampuh. Bukan terbukti ampuh jadi gak lupa, tapi terbukti ampuh-beneran-pasti-dibawain-barangnya-yang-ketinggalan..

Diantara banyak kasus-kasus lupa yang selalu silih berganti mewarnai lembaran goresan pena kehidupan hamba *opoojaaaall , ada beberapa kejadian yang bikin aku mikir, mungkin tingkat kelupaanku udah sampe level 19 dari skala 1-10. Well, diantaranya adalah sebagai berikut:

(Part 1)
Waktu kelas 1 SMP dulu aku pernah ikut les drum tiap senin sore. Tempat lesnya mayan jauh, mungkin 7-8 kilometer dari rumah. Kebetulan waktu itu berangkatnya dianter sama orangtua karena belom boleh & belom bisa naek motor. Setelah sampe, aku langsung les dengan riang gembira tanpa kepikiran apapun, termasuk masalah yang sebentar lagi bakan terjadi..
Waktu mau pulang aku nyari uang buat naik angkot. Saku kanan, saku kiri, saku belakang-kanan, saku belakang-kiri aku rogoh-rogoh semua. Oke, aku ga bawa uang & ga bawa dompet.. Whooooooooooottttttttttt????!!!!! Lupaa mintaaaa duitt!! Trus gimana mau pulaaaaangg?? Dewaaa Ojeeeekk, bantulahhh Dakuu!!! Aku baru inget orangtua lagi pergi dan waktu itu juga aku belom punya hape. Beberapa lama mikirin cara buat pulang, akhirnya kepikir beberapa ide brilian, minjem telepon punya tempat les-lesan buat nelpon rumah, gelantungan di bawah truk kaya di pilem-pilem action, atau pake pintu kemana saja. Ternyata cara yang pertama ga bisa, soalnya telpon tempat les-lesan cuma bisa buat nerima panggilan aja. Cara kedua juga gagal, soalnya ga tau caranya biar bisa-masuk-ke-bawah-truk-langsung-gelantungan-tapi-tanpa-kelindes. Cara yang ketiga juga percuma, pintu kemana saja cuma ada di hari minggu pagi di TV.
Setelah mendapat ilham-yang-darimana-gakjelas-asalnya, kaki ini mulai melangkah keluar dari tempat les-lesan dan berjalan kearah rumah. "Yakin nih mau jalan kaki?" kata-kata dari dalem hati. "Trus mau gimana lagi?" si mulut menjawab. "Puhleasseeeeeee, jangan jalan dooongg, kasian akikaa berduaa" si kaki malah protes. Akhirnya perdebatan sengit itu mengeluarkan suatu keputusan, "Maju terus pantang munduuurr!!"
Kondisi waktu itu lumayan gawat. Hampir jam setengah 6 sore, ga bawa jaket, ditambah hujan gerimis tapi agak deres. Apalagi belum belajar buat besok *dulu masih rajin *harap maklum. Untungnya di dalem tas masih ada payung. 
Setelah beberapa meter, aku inget kalo rumah Eyang/kakek berada ditengah-tengah antara rumahku dan tempat les-lesan. Jadi kira-kira aku cuma harus jalan sekitar 4-5 Km untuk sampai ke rumah Eyang. Waaahh, Tuhan mengirimkan secercah harapan yang memendar dalam kegelapan malam *opooooooikii 
Akhirnya setelah harus kepleset & kecipratan aer kotor beberapa kali, perjalanan yang memakan waktu 1 jam 43 menit 27 detik itu berakhir di rumah Eyang dengan kaki yang udah berubah jadi kaki Ade Rai..

Pelajaran yang bisa diambil: Rajin-rajinlah beli pulsa biar telponnya bisa buat nelepon, bukan cuma buat nerima aja!!


o~~~~~>> BERSAMBUNG <<~~~~~o

1 komentar:

Cakra Ocha mengatakan...

Wakwkaka.. Cacad abis..
Nice inpoh gan.. :hammer